Shiokuda2.com Adalah Situs Bandar Togel Online Pilihan Terpercaya dan Teraman. Web Togel Online Pilihan, Terbaik, Teraman, Terpopuler, dan Terpercaya, Keluaran Nomor Togel Singapura, Hongkong, Sydney, Melbourne, Ukraine, Incheon, Sierraleone, Honduras, Parma. Pelayanan DEPOSIT Dan WITHDRAW Yang Sangat Aman Dan Terpercaya. Pendaftaran Togel Online Terbaik, Teraman, Terpopuler, Terpercaya, Daftar Sekarang Di BO Shiokuda2.com Dan Nikmati New Promo!! Jam Tutup Pasaran Hongkong Sekarang Di Shiokuda2.com Jam 22:30 Wib Berlaku Untuk Seterusnya | Bonus Deposit Harian 5% Jika Deposit Di Atas Rp 100.000.- | Dapatkan Bonus Add Number Di Pasaran Singapore Toto 2D x80 3D x500 4D x3300 | Untuk member Shiokuda2.com Yang Kesulitan LOGIN Bisa Menggunakan Link Alternatif Kami Di www.Saldokuda2.com(Versi PC) www.Saldokuda2.com/wap (Versi HP) | Nikmati Kenyamanan Dan Keamanan Di BO Terpercaya Shiokuda2.com | Proses Deposit SUPER CEPAT Dan WD DI BAYAR LUNAS.

Jumat, 29 Maret 2019

Misteri Bukit di Situ Wanaya, Makam Dua Ulama Besar Purwakarta



Misteri Bukit di Situ Wanaya, Makam Dua Ulama Besar Purwakarta
Pasir Mantri adalah nama sebuah bukit kecil yang berada di tengah Situ Wanayasa, Kecamatan Wanayasa, Kabupaten Purwakarta. Lokasi tersebut, kini menjadi salah satu objek wisata yang kerap dikunjungi wisatawan. 


PURWAKARTA -  Pasir Mantri adalah nama sebuah bukit kecil yang berada di tengah Situ Wanayasa, Kecamatan Wanayasa, Kabupaten Purwakarta. Lokasi tersebut, kini menjadi salah satu objek wisata yang kerap dikunjungi wisatawan.

Sesekali juga tampak peziarah yang berziarah ke petilasan berupa makam yang ada di sana. Ya, di sana terdapat makam dua orang ulama besar, yakni Kiai Agung dan Kiai Gede.

Menurut cerita rakyat setempat, Kiai Agung adalah ulama yang kali pertama membangun pesantren di Wanayasa. Namun sampai sekarang belum diketahui jejak-jejak dari letak pesantrennya itu. Ada yang menduga terletak di sebelah timur Alun-alun Wanayasa, di antara susukan (parit) Cilimus dan Cigedong, sekitar RT 10 Dusun II Desa Wanayasa sekarang, di sebelah utara Jalan Raya Wanayasa. Namun dugaan tersebut harus dibuktikan lebih dahulu kebenarannya. Pasalnya sampai saat ini, belum didapat bukti-bukti yang pendukung yang kuat.

Kiai Agung jelas merupakan nama julukan, karena beliau mempunyai ilmu agama yang tinggi. Nama aslinya adalah Kiai Warga Nala. Nama itu pun diduga bukan nama yang sebenarnya pula. Dalam Babad Wanayasa hanya disebutkan “Kiai Warega anu ngumbara” (Kiai Warega seorang pendatang). Nama Kiai Warga Nala terdapat dalam catatan R Moh Idris, yang disebutkannya pula berasal dari Tegal. Mungkinkah dia berasal dari Kampung Nala? Sebuah Kampung yang memang terdapat di Kabupaten Tegal sekarang.

Diperkirakan dia datang ke Wanayasa sekitar abad ke-18. Pasalnya dalam Babad Wanayasa tercatat menikah dengan Nyai Raden Nata Imbang, putra ke-12 Dalem Suradikara II, Bupati Kabupaten Wanayasa. Dalem Suradikara II sendiri mempunyai 17 orang putra; 10 orang laki-laki dan 7 orang perempuan.

Belum didapat keterangan, kapan Kiai Agung meninggal dunia. Yang jelas, dia meninggal dunia di Wanayasa dan dimakamkan di Wanayasa. Makamnya berada di penclut keempat di tengah-tengah Situ Wanayasa dulu, yang sekarang lebih dikenal dengan nama Pasir Mantri. Sekarang hanya penclut itulah satu-satunya yang masih berada di tengah-tengah Situ Wanayasa, akibat dari penyempitan situ alam tersebut.

Penclut pertama sudah menyatu dengan perkampungan. Sedangkan penclut kedua dan ketiga sudah berada di tengah-tengah persawahan penduduk. Di Pasir Mantri memang terdapat banyak makam, antara 9 – 11 makam, karena beberapa di antaranya merupakan makam baru dan sebagian lagi sudah tak kelihatan bekas-bekasnya. Namun belum dapat dipastikan, mana yang sebenarnya makam kiai besar tersebut.

Juru kunci makam Dalem Santri, Koko Komar, hanya menyebutkan, makam Kiai Agung berada di Pasir Mantri, tapi tidak dapat menunjukkan secara tepat letak makamnya. Hanya ada sedikit petunjuk, dulu makam Kiai Agung itu terletak di bawah pohon puspa. Masalahnya, dulu di sana terdapat empat atau tiga pohon puspa yang besar. Sekarang pohon puspa itu sudah tidak ada sejak sejak puluhan tahun lalu dan digantikan dengan pohon pinus.

Makam Kiai Gede
Makam Kiai Gede juga terletak di Pasir Mantri. Berbeda dengan makam Kiai Agung, makam Kiai Gede dapat dikenali dan berada di tengah-tengah penclut Pasir Mantri. Bahkan kini makamnya sudah dipagari dengan pagar besi oleh keluarganya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar